Schrödinger: Fisikawan Revolusioner dengan Pikiran yang Melampaui Zamannya

Jun 5, 2024 - 15:16
Jun 20, 2024 - 09:05
 0  24
Schrödinger: Fisikawan Revolusioner dengan Pikiran yang Melampaui Zamannya

Erwin Schrödinger adalah nama yang akan selalu dikenang dalam dunia fisika kuantum. Lahir pada 12 Agustus 1887 di Vienna, Austria, Schrödinger adalah anak tunggal dari keluarga berpendidikan tinggi. Ayahnya, Rudolf Schrödinger, adalah seorang botanis dan pemilik pabrik kain minyak, sementara ibunya, Georgine Emilia Brenda, adalah putri dari Alexander Bauer, seorang profesor kimia. Pendidikan awalnya dilakukan di rumah oleh guru privat hingga usia 11 tahun, sebelum melanjutkan pendidikan formal di Akademisches Gymnasium di Vienna. Schrödinger kemudian masuk Universitas Vienna pada tahun 1906 dan meraih gelar doktor di bidang fisika pada tahun 1910 di bawah bimbingan Fritz Hasenöhrl, penerus dari Ludwig Boltzmann yang legendaris. Setelah meraih gelar doktor, Schrödinger mengambil posisi sebagai peneliti di Universitas Vienna. Karier akademiknya sempat terhenti oleh Perang Dunia I, di mana ia bertugas sebagai perwira artileri di front Italia. Namun, pengalaman perang tidak menghalangi semangatnya untuk ilmu pengetahuan. Setelah perang, ia menikahi Annemarie Bertel pada tahun 1920 dan melanjutkan karier akademiknya di berbagai universitas, termasuk Universitas Stuttgart, Universitas Jena, dan Universitas Breslau. Pada tahun 1921, ia bergabung dengan Universitas Zurich, sebuah langkah yang menandai periode paling produktif dalam kariernya.

Foto Erwin Schrödinger

Di Zurich, Schrödinger terinspirasi oleh teori Louis de Broglie tentang mekanika gelombang. Pada tahun 1925, Schrödinger mulai mengembangkan teorinya sendiri tentang gelombang materi, yang menghasilkan apa yang sekarang dikenal sebagai Persamaan Schrödinger. Persamaan ini memberikan dasar teoretis penting untuk model atom yang diusulkan oleh Niels Bohr dan menjadi landasan mekanika kuantum. Keberhasilan ini tidak hanya mengukuhkan Schrödinger sebagai salah satu pemikir terbesar dalam fisika, tetapi juga memberinya Hadiah Nobel Fisika pada tahun 1933, yang ia bagikan dengan P.A.M. Dirac. Penemuan Persamaan Schrödinger memiliki dampak yang sangat besar dan menjadi dasar bagi perkembangan teknologi modern saat ini. Persamaan ini memungkinkan para ilmuwan untuk memprediksi dan memahami perilaku partikel subatomik dalam berbagai kondisi. Aplikasi dari teori ini sangat luas dan mencakup banyak bidang, mulai dari kimia kuantum, fisika material, hingga teknologi informasi.

Foto P.A.M. Dirac

Dalam kimia kuantum, Persamaan Schrödinger memungkinkan para ilmuwan untuk memahami struktur dan reaktivitas molekul dengan sangat rinci. Ini penting untuk pengembangan obat-obatan, material baru, dan banyak aplikasi kimia lainnya. Dalam fisika material, teori ini membantu memahami sifat-sifat bahan semikonduktor, yang merupakan komponen utama dalam teknologi elektronik seperti komputer dan ponsel pintar. Selain itu, pemahaman tentang mekanika kuantum juga menjadi dasar bagi pengembangan teknologi komputasi kuantum, yang berpotensi merevolusi cara kita memproses informasi dan menyelesaikan masalah kompleks. Salah satu kontribusi paling terkenal Schrödinger dalam budaya populer adalah eksperimen pemikiran yang dikenal sebagai "kucing Schrödinger". Dalam eksperimen ini, Schrödinger menggambarkan sebuah kucing yang ditempatkan dalam kotak baja dengan mekanisme kuantum yang bisa membuat kucing tersebut dalam keadaan hidup dan mati secara bersamaan sampai kotaknya dibuka. Eksperimen ini menggambarkan prinsip superposisi dalam mekanika kuantum dan menyoroti keanehan dunia kuantum yang sulit dipahami.

Pada tahun 1927, Schrödinger menerima undangan untuk menggantikan Max Planck di Universitas Berlin. Meskipun posisi ini sangat prestisius, situasi politik di Jerman dengan naiknya Adolf Hitler dan partai Nazi memaksa Schrödinger meninggalkan negara itu pada tahun 1933. Ia kemudian menerima posisi di Universitas Oxford di Inggris, di mana ia mengetahui bahwa ia memenangkan Hadiah Nobel. Setelah beberapa tahun di Oxford, ia bekerja di berbagai negara, termasuk Austria, Belgia, dan akhirnya di Dublin, Irlandia, di Institute for Advanced Studies yang baru didirikan. Di Dublin, Schrödinger tidak hanya melanjutkan penelitiannya dalam fisika, tetapi juga memperluas minatnya dalam filsafat dan sejarah ilmu pengetahuan. Ia menulis berbagai karya yang mengeksplorasi hubungan antara fisika dan konsep filosofis, termasuk "Nature and the Greeks" (1954) dan "My View of the World" (1961). Dalam karya-karya ini, Schrödinger menunjukkan ketertarikannya pada pandangan mistis Vedanta dan ide-ide metafisika lainnya. Setelah pensiun pada tahun 1956, Schrödinger kembali ke Vienna dan melanjutkan karier akademiknya sebagai profesor emeritus. Ia meninggal pada 4 Januari 1961 setelah menderita penyakit yang panjang. Warisannya dalam dunia fisika kuantum tetap hidup melalui teori dan prinsip yang mendasari banyak teknologi modern saat ini.

Schrödinger adalah contoh sempurna dari seorang ilmuwan dengan intelektualitas yang luar biasa dan kemampuan untuk menjembatani berbagai disiplin ilmu dalam mengejar pengetahuan. Dari penemuan Persamaan Schrödinger hingga eksplorasinya dalam filsafat dan biologi, Schrödinger meninggalkan jejak yang mendalam dalam sejarah ilmu pengetahuan. Keberaniannya untuk berpikir di luar batasan konvensional dan mengeksplorasi ide-ide baru telah menginspirasi banyak generasi ilmuwan dan akan terus dikenang sebagai salah satu pemikir terbesar dalam sejarah.

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow